oleh

Kehidupan Masyarakat Sulawesi Utara yang Penuh Toleransi Antar Umat Beragama

IndonesiaBangsaku.com – Bagi masyarakat Sulawesi Utara, toleransi tak hanya sekadar dipelajari di sekolah, tak hanya didapat dari ceramah agama.

“Torang samua basudara,” begitulah semboyan masyarakat Sulawesi Utara.

Jika ingin belajar toleransi, Sulawesi Utara adalah satu dari beberapa daerah di Indonesia yang memiliki kehidupan damai dengan struktur masyarakat yang heterogen. Jauh dari konflik perang antar agama. Di Sulawesi Utara, kita bisa melihat bagaimana masyarakat yang mayoritasnya umat Kristen mengayomi minoritas umat Islam, Hindu, Budha, dan Kong Hu Chu. Sebaliknya, kita juga bisa melihat bagaimana masyarakat yang mayoritasnya umat Islam, mengayomi minoritas umat Kristen, Budha, Hindu, dan Kong Hu Chu.

Baik di daerah mayoritas Kristen maupun mayoritas Islam, keduanya jauh dari konflik antar agama. Keduannya memiliki masyarakat yang hidup dengan damai dalam bingkai perbedaan agama. Kalaupun terdapat konflik, bukanlah konflik antar agama, hanya konflik kelompok anak muda atau perseteruan antar kampung.

Masyarakat di Manado, Minahasa, serta Dumoga adalah masyarakat dengan mayoritas Kristen. Dalam masyarakat mereka, kita dapat melihat bagaimana mayoritas Kristen menaungi minoritas. Bukit kasih di Minahasa menjadi simbol keberagamaan antar umat beragama. Di puncak bukit kasih dibangun lima rumah ibadah dari setiap agama yang diakui di Indonesia. Di sana juga terdapat tugu toleransi yang bukan hanya sekadar monumen untuk berfoto. Namun, merupakan monumen yang menggambarkan kehidupan masyarakat yang penuh toleransi antar umat beragama. Di Dumoga juga terdapat desa yang membangun Masjid dan Gereja berdekatan.

Tak banyak yang saya ketahui tentang bagaimana kehidupan masyarakat di sana, sebab saya besar di Bolaang Mongondow Selatan. Namun, beberapa temanku yang berasal dari Dumoga mengatakan, bahwa mereka pun saling menjaga toleransi dalam beragama. Kalaupun, di daerah mereka rawan terjadi konflik, hal itu bukan karena dipicu oleh agama, tapi dipicu masalah anak muda atau perseteruan antar kampung.

Di kawasan Bolaang Mongondow Bersatu–terdiri dari empat kabupaten satu kota–Provinsi Sulawesi Utara, merupakan daerah dengan masyarakat mayoritas beragama Islam (kecuali Dumoga yang sudah dibahas sebelumnya). Di sini, kita dapat melihat bagaimana mayoritas umat Islam menaungi minoritas.

Bagi masyarakat Sulawesi Utara, toleransi tak hanya sekadar dipelajari di sekolah, tak hanya didapat dari ceramah agama. Toleransi langsung terbentuk dari kehidupannya dalam masyarakat yang heterogen. Ini bukan sekadar praktik pengetahuan, tapi merupakan pola kehidupan yang telah terbangun dalam masyarakat, sehingga pendidikan toleransi sudah didapatkan sejak dari kecil. Misalnya, saat orang-orang sibuk membahas anjing masuk ke dalam masjid, media sosial dibuat heboh karenanya. Saya justru sudah beberapa kali melihat ada anjing masuk ke pekarangan masjid, ada yang sampai masuk di teras masjid.

Biasanya masyarakat kami kalau melihat anjing masuk ke masjid, ya cukup diusir keluar saja sebab tak boleh anjing masuk ke masjid. Tak perlu harus melaporkan pemiliknya ke kantor polisi, atau sampai harus melabrak si pemilik anjing, bisa jadi juga itu anjing miliknya orang Islam bukan Kristen.

Saat malam takbiran hari raya idul fitri pengeras suara tak perlu dipelankan. Dan non muslim 100% tak akan tersinggung. Sebab, yang non-muslim juga ikut ramai-ramai pawai keliling bersama umat Islam. Anak-anak sejak kecil sudah terbiasa bermain bersama dengan temannya yang berbeda agama. Sehingga hal ini membentuk karakter toleransi dalam dirinya.

Di daerah saya Bolaang Mongondow Selatan, pemerintah sengaja membangun masjid, gereja, dan pura berdekatan. Ditujukan sebagai lambang daerah yang cinta toleransi. Jadi, kalau ke kawasan pusat pemerintahan pasti dapat melihat ketiga rumah ibadah itu saling tetanggaan, dan kabar baiknya mereka tetangga yang akur.

Orang tua dalam masyarakat kami–di kawasan masyarakat yang mayoritas Islam–tak banyak yang mengetahui hadis Nabi tentang toleransi. Namun, akhlak Nabi Muhammad SAW dalam bertoleransi dengan nonmuslim telah mereka amalkan. Bagaimana Nabi menerima hadiah dari ahlul kitab, bagaimana Nabi membantu nonmuslim. Itu semua sudah mereka amalkan. Misalnya, saat tetangga yang nonmuslim akan melaksanakan pesta, pasti umat Islam yang akan membantunya. Sebaliknya, saat umat Islam melaksanakan pesta, maka tetangga yang nonmuslim akan membantu juga.

Kerukunan umat beragama sudah sangat dewasa dalam masyarakat Sulawesi Utara. Semboyan “Bhineka Tunggal Ika (Berbeda-beda tapi tetap satu)”, benar-benar diamalkan dalam kehidupan bermasyarakat. Di tengah gempuran isu intoleransi yang tak kunjung selesai disoalkan. Kerukunan beragama dalam masyarakat Sulawesi Utara bisa menjadi pelajaran dan pengingat bagi masyarakat Indonesia saat ini, betapa pentingnya menjaga persatuan.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *