oleh

Pemerintah Bahas Radikalisme dan Terorisme Dalam Pendidikan

Pemerintah melalui beberapa Menteri dan pimpinan Lembaga negara, hari ini, Rabu (08/01) menggelar Rapat Koordinasi Penanggulangan Radikalisme dan Terorisme melalui pendidikan dan di lingkungan ASN dan BUMN.

Rapat dipimpin Wakil Presiden KH Ma’ruf Amin. Selain Menag Fachrul Razi, hadir juga Menko Polhukam, Menko PMK, Mendagri, Menkeu, Mendikbud, Menkominfo, Menpan-RB, Menteri BUMN, Kapolri, Kepala BNPT, Kepala Setwapres, Staf Khusus Wapres, Plt Deputi Bidang Dukungan Kebijakan Pemerintahan, dan Tim Ahli Wakil Presiden.

“Rapat membahas radikalisme. Beliau (Wakil Presiden) menginginkan semua Kementerian/Lembaga menyusun langkah-langkah pemecahan, penanganan dan penanggulangan radikal terorisme. Ke depan harus komprehensif dari masing-masing Kementerian,” kata Menag, Fachrul Razi, Rabu (8/1).

Fachrul meminta, Kepala BNPT untuk dapat merajut langkah-langkah yang akan dilakukan Kementerian/Lembaga sehingga kompak.
Menurutnya, Kementerian Agama akan lebih menitikberatkan pada pengarusutamaan moderasi kehidupan beragama.

“Yang konservatif agar lebih moderat, yang moderat tidak liberal. Ya sedang-sedanglah. Intinya masing-masing ingin menyatukan NKRI,” ujarnya.

Menurut Fachrul, moderasi beragama berangkat dari sikap yang toleran. Sebab, jika tidak toleran, akan sulit menemukan sikap yang moderat.

Menkopolhukam Mahfud MD menambahkan, semua Kementerian/Lembaga terkait sedang menyiapkan dan mematangkan kembali langkah-langkah penanggulangan radikalisme, dari hulu sampai ke hilir. Radikal terorisme, selama ini ada yang curiga itu untuk agama tertentu, padahal tidak.

“Radikalisme itu untuk semua agama yang menyalahi ajaran agamanya,” ujar Mahfud MD.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *