oleh

Kementan Optimis Pertanian Berkontribusi Besar Bagi Perekonomian Nasional

IndonesiaBangsaku.com – Kepala Biro Hubungan Masyarakat (Humas) dan Informasi publik Kementrian Pertanian (Kementan) Kuntoro Boga Andri mengaku optimis sektor pertanian akan terus berkontribusi besar bagi ekonomi nasional.

“Produk Domestik Bruto ( PDB) Pertanian adalah tiga besar kontributor bagi PDB nasional di triwulan satu tahun 2020, meski hanya tumbuh 0,02 persen,” ujar Kuntoro, Minggu (17/5/2020).

Ia menambahkan, indikator pada triwulan satu saat ini bergerak positif, mengingat musim panen raya tanaman pangan telah tiba.

“Tanaman perkebunan masih bertumbuh, hortikultura atau tanaman kebun masih ada permintaan domestik dan ekspor, upah buruh tani juga meningkat,” kata Kuntoro.

Padahal, kata dia, berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) pada bulan-bulan awal tahun 2020 belum terlihat masa panen akan tiba.

Terkait hal tersebut, Kuntoro membenarkan adanya pergeseran musim tanam dan panen tahun ini, khususnya tanaman pangan sehingga terjadi kontraksi PDB di kuartal satu.

“Namun secara keseluruhan struktur PDB sektor pertanian tumbuh positif sebesar 12,84 persen,” kata Kuntoro,

Hal ini berarti produksi sektor pertanian year on year  di tahun 2020 lebih tinggi dibanding triwulan satu tahun 2019 yang hanya 12,65 persen.

Meski begitu, ia menegaskan, dampak pandemi Covid-19 nantinya akan mempengaruhi berbagai sektor.

“Saya kira semua sektor akan terpengaruh pandemi. Namun sektor pertanian tidak akan berhenti,” sambung Kuntoro.

Menurutnya, hal itu karena setiap hari masyarakat masih butuh pangan, sehingga demand atau permintaan selalu ada dan petani masih terus produksi.

Dalam keterangan tertulisnya, ia mengungkapkan beberapa komoditas pertanian bahkan terjadi surplus yang memicu terjadinya deflasi.

Menghadapi kondisi itu, Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) memerintahkan percepatan masa tanam dan pemberian insentif bagi petani.

Kebijakan tersebut merupakan strategi penguatan sektor pertanian pada kuartal dua tahun 2020.

“Pemerintah ingin terus menjaga tren positif ini, agar petani nyaman dalam usaha pertanian,” ujar SYL.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *