oleh

Kepatuhan Protokol Kesehatan dan Vaksinasi Menurunkan Angka Covid-19

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito menyoroti perkembangan persentase kasus aktif, progres pembentukan posko, dan perkembangan zonasi risiko pada 6 provinsi. Ia menyandingkan data perkembangan pada 6 provinsi, yakni Jawa Tengah, Aceh, Jawa Barat, Riau, Sumatera Barat dan Kalimantan Barat.

Dari keenamnya, terdapat 3 provinsi yang mengalami perkembangan baik sejalan dengan meningkatnya jumlah posko. Seperti di Jawa Tengah, menurunnya kasus aktif selama 4 minggu berturut-turut dibarengi penambahan posko 4.463 poskos hingga tanggal 25 April 2020.

“Hal ini menjadikan Jawa Tengah sebagai provinsi jumlah posko terbanyak di Indonesia,” kata Wiku memberi keterangan pers Perkembangan Penanganan COVID-19 di Graha BNPB, Kamis (29/4/2021) yang disiarkan secara daring.

Lalu, Aceh meski sempat terjadi kenaikan pada persentase kasus aktif, kemudian menurun selama 3 minggu berikutnya. Penurunan ini juga dibarengi pembentukan posko yang meningkat cukup tajam pada minggu ketiga, dari 352 menjadi 3.211 posko di minggu keempat. Aceh menjadi provinsi kedua terbanyak memiliki posko.

Jawa Barat, kenaikan kasus aktif sempat terjadi selama 3 minggu kemudian menurun pada minggu keempat. Penurunan ini juga sejalan dengan peningkatan jumlah posko hingga mencapai 3.117 posko. Dan provinsi menjadi ketiga terbanyak memiliki posko.

“Zonasi di ketiga provinsi ini juga cukup stabil, dimana pada provinsi Jawa Tengah dan Jawa Barat, tidak ada kabupaten/kotanya yang berpindah ke zona merah pada minggu ini,” lanjut Wiku.

Hasil perkembangan yang berbeda terlihat di provinsi Riau, Sumatera Barat dan Kalimantan Barat. Terjadi peningkatan kasus aktif yang konsisten selama 4 minggu terakhir dengan 2 atau lebih kabupaten/kota berpindah ke zona merah pada minggu ini. Hingga 25 April, jumlah posko pada masing-masing provinsi tersebut kurang dari 50 posko.

Dari perbandingan ini membuktikan bahwa posko yang berfungsi dengan baik akan menurunkan jumlah kasus. Maka dari itu, seluruh provinsi diminta untuk memastikan terbentuknya posko di tingkat desa dan kelurahan, dan pastikan posko berfungsi aktif. Maksimalkan fungsi posko dengan rutin melakukan monitoring, sosialisasi serta edukasi masyarakat terkait COVID-19. Sehingga efektif dalam menekan penularan.

“Diharapkan semakin banyaknya poskos terbentuk kedepannya, maka semakin banyak titik-titik pusat koordinasi penanganan COVID-19 hingga tingkat terbawah. Sehingga penanganan COVID-19 dapat dilakukan dengan semaksimal mungkin,” pungkas Wiku.

Perkembangan terkini pada kasus positif COVID-19, per 28 April 2021 terjadi penambahan harian pasien terkonfirmasi positif sebanyak 5.241 kasus dengan jumlah kasus aktif ada 100.502 kasus atau persentasenya 6,1% dibandingkan rata-rata dunia 12,9%.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *