oleh

Menjelang Tahun Politik dan Fenomena Penceramah Radikal

-ideologi-46 Dilihat

Dinamika politik di Indonesia menjelang tahun politik sudah mengindikasikan kenaikan tensi politik dari partai politik dan elite politik yang mau berlaga di arena Pemilu Presiden dan legislatif walaupun pemilu masih 2 tahun lagi tepatnya Pertengahan Februari 2024 (Pilpres) dan akhir tahun 2024 (legislatif). Dinamika ini juga berpengaruh terhadap suasana kebatinan umat apalagi konten narasi dakwah yang berupaya mendiskreditkan bahkan berwarna radikal dalam mencapai ekspektasi kelompok pengusung Khilafah.

Bahkan, tak sedikit mereka memanipulasi agama sebagai alat politik sebagai senjata untuk provokasi. Ini tentu bukan ajaran Islam yang pada hakikatnya menebarkan rahmatan lil ‘alamin.

Politisasi dan komodifikasi agama menjadi seolah-olah ajaran agama manakala disampaikan oleh tokoh agama yang menyebar fitnah keji dengan tanpa dasar terhadap kelompok lain yang berbeda pandangan politik.

Dengan kata lain, politisasi dan komodifikasi agama sangat mungkin lekat dengan aksi ujaran kebencian baik melalui ucapan atau tulisan seseorang berkaitan dengan politik yang dibungkus agama. Aksi tersebut bertujuan untuk mencari dukungan dan simpati massa, tak peduli walau dengan menyebar dan menyulut kebencian terhadap kelompok lainnya.

Padahal Allah SWT sendiri melarang manusia untuk melakukan perbuatan menghasut, provokasi, ataupun mengadu domba. Perbuatan menghasut ini pun merupakan diantara contoh dosa besar. Hal ini sebagaimana termaktub dalam Q.S. Al-Qalam: 10-11 yang artinya, “Dan janganlah kamu ikuti siapapun yang mengobral sumpah lagi berkarakter rendah, yang suka mencela yang senang mengadu domba (memfitnah). Artinya bahwa kita dianjurkan untuk menghindari dan menghindari perilaku menghasut dan menjauhi atau tidak mengikuti para penghasut.

Ust Hilman S.Ag

Sementara, dalam Hadis Riwayat Bukhari, yang artinya, “Maukah kalian aku beritahu tentang orang-orang yang paling buruk di antara kalian. Yaitu orang-orang yang kerjanya mengadu domba (menghasut), yang gemar mencerai beraikan orang-orang yang saling mengasihi/bersahabat, dan yang suka mencari kekurangan pada manusia yang tidak berdosa”.

Hal ini menunjukkan bahwa Rasulullah SAW memberikan penjelasan mengenai orang paling buruk. Salah satunya adalah penghasut. Demikianlah penggambaran dari para penghasut yang sangat buruk dan hina. Oleh karenanya, sudah semestinya kita hindari dan jauhi.

Bahkan dalam riwayat lainnya, Rasulullah SAW secara tegas menyatakan para penghasut tidak akan masuk surga. Hal ini sebagaimana H.R. Muslim yang artinya Dari Hudzaifah, beliau mendapatkan laporan tentang adanya seseorang yang suka melakukan adu domba maka beliau mengatakan bahwa beliau mendengar Rasulullah bersabda, ” Pelaku adu domba tidak akan masuk surga.”

Perlu ditekankan lagi bahwa sejatinya tindakan hasutan adalah perbuatan setan. Ini adalah perbuatan yang harus selalu kita hindari untuk menggapai derajat manusia mulia. Dan kita juga tentunya enggan melakukan sesuatu yang dibenci Allah SWT.

Dari sini kita harus menolak bahkan melawan hasutan para oknum yang melakukan politisasi dan komodifikasi agama. Jangan pernah kita terhasut sekalipun yang mengatakan adalah tokoh agama. Karena sejatinya hakikat ulama sesungguhnya adalah mereka yang tak menggadaikan agamanya demi kepentingan politik.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.