oleh

Terkait Toleransi Antar Umat Beragama di Kabupaten Jayapura, Mansur:  Diharapkan Terus Terjaga

-Berita, Papua-31 Dilihat

IndonesiaBangsaku.com – Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI) Provinsi Papua Dr. H. Mansur, M., SH., MM., berharap toleransi antar umat di Kabupaten Jayapura dapat terus terjaga.

“ Jadi Toleransi seperti ini diharapkan terus terjaga di Tanah Papua khususnya di Kabupaten Jayapura. Di mana, kita diwajibkan beribadah sesuai ajaran agama masing-masing, namun di sisi lain kita tetap menjaga toleransi dan bekerjasama dengan umat dari agama lain,”kata Mansur di Sentani usai menghadiri acara keagamaan belum lama ini.

Menurutnya, momen bulan suci Ramadhan merupakan momen tepat untuk meningkatkan kapasitas seorang Muslim untuk meningkatkan kualitas imannya, baik kepada Sang Khalik, Tuhan Yang Maha Kuasa maupun kualitas sosialnya kepada sesama manusia lainnya seperti kebersamaan dalam menjaga pelaksanaan ibadah.

” Dan saya pikir hubungan persaudaraan itu sangat penting. Hubungan Hablun Minallah itu bukan berarti hubungan yang semu, tapi hubungan yang terbuka. Ya, anda berbeda dengan saya dan begitupun sebaliknya itu merupakan hal yang biasa. Berbeda keyakinan gak ada masalah, kita memang di takdirkan untuk berbeda di dalam bangsa ini. Siapa bilang setiap daerah atau kabupaten bahkan setiap provinsi di Indonesia itu ada yang khusus hanya Islam disitu tidak?,” tanyanya.

Contohnya, satu bahasa di Sumatera Barat tapi ada yang berbeda disitu. Di Padang itu hanya satu bahasa yaitu, bahasa Minang. Tetapi, ada agama lain juga disitu.

“Begitupun sebaliknya di Papua, saya kira warga masyarakat Orang Asli Papua itu sangat bagus, karena dia tidak menimbulkan hal-hal lain. Mari kita membangun dengan kebaikan itu. Di Papua saja ini, misalnya kita rayakan Idul Fitri, saudara-saudara kita yang Non Muslim ikut menjaga dan membantu, sebaliknya kita harus seperti begitu. Kalau perlu seluruh umat Islam, ketika nanti perayaan Natal mari kita sama-sama bantu bersihkan Gereja, memberikan maaf dan saling bertukar cinderamata, itu saya pikir sangat positif sekali,” jelas Mansur menambahkan.

Ketua Umum YAPIS di Tanah Papua ini pun mengungkapkan, momen toleransi antar umat beragama sangat tepat ditunjukkan saat ini, di mana umat Islam sedang menjalankan kewajiban berpuasa di bulan suci Ramadhan dan di waktu yang bersamaan umat Kristiani merayakan Paskah.

“Ya, di momen sekarang ini seperti Paskah dan Ramadhan itu pas sekali di bulan ini. Saya kira itu momennya, ada Jumat Agung dan Paskah, kemudian bulan suci Ramadhan lagi. Momentum itu harus kita kemas menjadi modal dalam kehidupan berbangsa dan bernegara khususnya di Tanah Papua, untuk kita saling memaafkan,” imbuhnya.

“Karena perbedaan itu wajar, tapi perbedaan itu bukan pertentangan. Namun perbedaan itu adalah Rahmat, dan kita harus kemas menjadi satu keluarga besar, itu yang terpenting kita lakukan,” sambungnya.

Mansur bersyukur kerukunan antar umat beragama di Papua terus terjalin dengan baik khususnya di Kabupaten Jayapura yang terus terjaga, sehingga menjadi contoh daerah lain dalam membangun kerukunan.

Diakhir wawancara, Ketua BPW KKSS Provinsi Papua ini pun menyampaikan apresiasi kepada para tokoh agama, tokoh masyarakat dan pemerintah daerah yang selalu menyampaikan ajakn yang menyejukkan. Juga kepada warga masyarakat yang memiliki komitmen tinggi untuk selalu hidup rukun dan saling menghargai perbedaan yang ada.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.